Mimpi Sederhana

Hi!

Udah lama banget aku absen dari dunia blog ini. Selesaikan kuliah sambil cari kerja yang cocok plus cari tempat tinggal yang nyaman itu sesuatu banget ya… Cape lahir batin. Alhamdulillah, sekarang kuliah aja yang belum selesai, doakan semoga cepat kelar dengan nilai yang cetar dan ilmunya bisa bermanfaat untuk orang banyak. Amin…

I’m a teacher. Ya… saya adalah seorang guru.
Yang perlu kamu tau adalah, jadi guru (di sekolah) itu rempong pake banget. Printilan aka admninistrasi mengajar yang diwajibkan sama Dinas itu…. sangat merempongkan. Jadi, kalo guru kelasmu jarang masuk dan cuma kasih tugas, harap maklum ya…. (Tapi bukan berarti aku mendukung beliau-beliau untuk mangkir dari kelas demi menyelesaikan printilan itu ya… kalo yang begitu juga…. aku ga setuju banget).

So, saya (bukan) guru di sekolah. Apalah aku… cuma guru bimbel yang kalo ngajar nuruti kemauan anaknya mau belajar tema apa, topik apa. Ngajarnya sesuai kebutuhan murid. Butuhnya penjelasan ekstra ya kita kasih… butuh dibantu ngerjain tugas ya hayuk… butuh didengerin curhatnya tentang si mamang tukang cilor yang ga ngeladenin dia padahal dia datang duluan juga iya…

Seneng si denger cerita mereka yang macem-macem. 1 hari bisa ada 5 cerita berbeda dari 5 anak. (Anakku banyak ya…, hehe)

Nah, beberapa hari yang lalu, yang jadi muridku adalah siswa SMP kelas 8, sebut aja namanya Caca. Pertama datang udah bikin heboh dengan kelakuannya yang rada slebor khas tipe-tipe anak pembelajar kinestetik (hayooo… ada yang bisa nyebutin ga ciri-ciri anak dengan gaya belajar kinestetik?)

Konsentrasi dia ga bisa bertahan lama, harus banyak selingannya biar dia tetap mau buka buku dan jawab soal. Jadi, kita belajarnya diselingi cerita-cerita dia di sekolah tadi, lengkap dengan gerakan-gerakan dia yang ekspresif banget.

Tiba-tiba suasana hening karena 1 baris kalimat Caca yang bikin temannya melongo. Heningnya ga lama, habis itu Caca dapat gaya tertawa jahat dari temannya. Hahahahaha….

Apa pasal?
Rupanya karena Caca baru aja menyatakan mimpi besarnya. Mau tau? Caca bilang gini¬†‘Kak, aku pengen cepet jadi orang dewasa biar bisa nabung di bank trus bisa punya kartu ATM sendiri. jadi kalo jajan trus kehabisan dut bisa langsung mampir ATM’

Sederhana banget. Jaman aku SMP bahkan ga punya keinginan macam itu.

Ah Caca…, aku serasa ditampar dengan kalimatmu.
Gimana mau mewujudkan mimpi, sementara kadang beberapa dari kita ga paham apa yang kita inginkan, kita mimpikan, kita cita-citakan.
Dari  baris kalimat sederhana itu aku belajar bahwa mimpi itu ga perlu besar. ga perlu wah. mimpi sederhana yang terwujud akan sangat membahagiakan.

jadi, mulailah mewujudkan mimpi-mimpi sederhanamu, kamu akan terpacu untuk mewujudkan mimpi-mimpimu yang lebih besar

Jangan lupakan mimpi besar kita. Al Jannah Al Ma’wa. Aammiinnn….

Bogor, Agt 2016
YZ