Be What?

I learn to teach

I learn to give

I learn to share

I learn to love

I learn to smile

I learn to understand

I learn to collaborate

I learn to manage

 

I learn to be…..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Another Sunday Morning

ini kisah minggu pagi para lajang. kumpul2, cerita2, do some random things.

pagi ini kita nyambangi kampus tertua di negeri ini. si kampus yang punya bikun aka bis kuning. kampus yang jaket almamaternya warna kuning.

guide kita jalan2 di kampus adl lulusan FMIPA UI. rencananya si jogging tipis2, tapi apa daya… dua teman yg ikut sepertinya blm bisa lari jauh2, katanya keberatan beban, haha… aku si masi 45 kg jadi enteng aja lari2 kecil. heheh…

so…

jadi mahasiswa  UI mungkin mimpi yang agak jauh yaaa buatku. secara… sekolahnya di pesantren. makanan sehari2 nya kitab2 bahasa Arab klasik kontemporer. cemilannya buku Tarikh Adab Islam (Sejarah Sastra Islam), Ushul Fiqh, Mustholah Hadits, dan yang sejenis. pelajaran2 ‘umum’ juga ada, tapi porsinya tetep banyakan yg disebut di atas tadi.

bisa saja kesukaan nonton film scifi meracuni otak. sampe skrg masih interested, amazed banget sama cabang ilmu biomolekuler. duh…

nah… trus kmrn dibawa jalan lewat FKM (F. Kesehatan Masyarakat), FT, FIB, F Ilkom (Ilmu Komputer). agak sedikit apa ya… antara down sama pengen gitu lewat gedung2 itu. terberait pertanyaan ‘kalo dulu ga nyantri, skrg aku jadi apa? ada dimana?’

tapi tenang aja… aku bersyukur dengan jalan yang Allah tentukan sekarang.

dengan menghabiskan bbrp tahun di pesantren dan tahun2 berikutnya dengan inspirasi luar biasa yang didapat di sana insya Allah sekarang terus berproses menuju kebaikan.

terus memantapkan hati dengan لا إله إلا الله

meyakinkan diri dengan لا حول ولا قوة إلا بالله

tanpa bermaksud mengecilkan peran teman2 yg belum pernah merasakan hidup di pesantren, kesempatan berbuat baik dan menjadi baik itu selalu ada…tinggal kitanya, mau memanfaatkan apa engga

oia…

dan yang paling penting adalah bagaimana ilmu yang sudah didapat bermanfaat untuk orang banyak

fotonya ga representatif yaaa? heheh

Piknik

aku pernah punya sahabat pena. bertukar kabar lewat surat. berbagi cerita lewat tulisan.

suka menyisihkan uang jajan untuk beli kertas surat yang unyu, wangi dan cantik.

jaman masih jadi santri, di lemariku ada tumpukan surat dari ibu. kalo lagi kangen, suratnya dibaca satu-satu sambil ngebayangin suara ibu.

pernah ada masa-masa bertukar ‘sms’ via sobekan kertas yg dilempar sama teman sebangku. isinya ‘no. 13 apa?’ (haha… itu mah minta contekan ya?)

intinya, masa-masa sebelum ada hp menurutku nostalgic.

kalo janjian ni, udah dipastiin jauh-jauh hari sebelumnya. ketemu dimana, jam berapa trus siapa aja yang mau dateng. pas hari H, langsung ke TKP. pas udah kumpul, ngobrol ga habis, padahal udah sering ketemu juga.
belakangan, suka jenuh sama si smartphone

mampir fb, isinya random. semua ada, kaya toserba.

buka whatsapp (di notif ada tulisan 200+ chat belum terbaca), taunya di WAG lagi rame2 ga jelas. ada yg baper, berantem sampe trivia facts.

padahal, siapalah penghuni sosmed itu?

kan ga lucu kalo jenuh karena ada smartphone?

etapi, pake smartphone ada enaknya juga.

kaya nulis skrg ni, bisa lsg ke app nya. ga payah nyalain komputer n cari sambungan internet.

bikin laporan jg bisa dari hp.

ngerjain soal latihan juga bisa dari hp.

pesen angkutan online, browsing tiket murah, pesen makanan bisa dari hp.

jadi… masalahnya di hp atau sosmed?

hm… kebanyakan socmed jadi jenuh. iya ga si?

piknik aja yuk… naik kereta gantung melintasi pegunungan bersalju trus turunnya ditungguin sama oom Gong Yoo😆

jadi… stop socmed aja ya