Bounce

Do unto others as you wish to be done by.

Perlakukan orang lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan.

وعامل الناس بما تحب منه دائما

Tapi Allah sudah menciptakan manusia dengan berbagai macam suku dan kelompok, agar saling mengenal, saling memahami, bahkan mungkin ada yang saling mencintai.

Perbedaan sudah menjadi sunnatullah.

Ada yang berhati keras dibalik wajah kalemnya.

Ada yang berhati hello kitty dibalik wajah rock n roll nya.

Ada yang teguh pendirian dibalik sikap letoynya.

Kadang kita menemui kontradiksi, kadang juga menemukan korelasi yang sangat sesuai.

Perbedaan bukan untuk diperdebatkan, dijadikan bahan ejekan, dipermasalahkan.

Bukan pula alasan untuk membangun tembok tinggi atau pagar besi.

Nasihat orang tua untuk berhati-hati memperlakukan orang lain patut ditaati. Seperti bola yang memantul, kita sendiri yang menerima akibat langsung dari perbuatan kita. 

Tapi kadang ada saja yang semena-mena. Memperlakukan dengan sesuka hati.

Bisa jadi keluarga, teman dekat atau bahkan orang asing yang baru ditemui.

Berbuat baik bukan untuk dimanfaatkan, dinjak-injak, diperalat.

Maka, kokohkan prinsip untuk menjaga izzah.

Tapi yakinlah, Allah tidak pernah salah hitung. Allah Maha Tahu.

Tetaplah berbuat baik, 

Jangan bosan jadi orang baik.

“Berbuat buruk cukup sekali, berbuat baik jangan sekali (Trimurti)”

Keep Your Head Down

~

one day, pas lagi ada meeting bulanan di daerah Jalan Baru Bogor dan mau balik ke ‘tempat asal’ di daerah Bogor Tengah. dari sebelum sampe JB (jalan baru) udh mikir mau naik apa ke Kota, secara jalanannya macetosss dan emang masih awam sama rute angkot kota hujan ini. tapi akhirnya si ga jadi mumet, soalnya ketemu teman yg juga mau ke arah yg sama di JB. jadilah kita memutuskan naik jasa angkutan onlen (selain buta arah, kita juga fakir diskonan – sesuatu yg ga mugkin didapat kalo baik angkot- hahaa…)

dan… ngobrol lah kita sama driver nya yg ramah dan rendah hati. gimana ga rendah hati?? kita dibikinin tercengang dengan fakta bahwa driver kita ni sebenernya adalah….. Ranger Merah!!! engga ding 😄. Driver kita ternyata bos konveksi yg seminggu bisa selesaikan pesanan 9000 potong kaos. sadis ga tuh? katanya si, dia cm bantu ayahnya mengembangkan usaha yg udh dirintis… and guess what??? umurnya baru 25 tahun!! nah… sampe sini pasti banyak yg ter wow-wow sendiri. iya kaaaannn???

~

di lain waktu, saya naik angkot dr Cibinong – Simpang Depok. saya duduk di muka, duduk di samping pak sopir yang sedang, mengendarai angkot supaya baik jalannya. si bapak mulai obrolan dengan “neng, kenapa si dari td saya liat orang-orang mukanya pada asem semua? katanya baru pada gajian??? bukannya seneng lagi banyak duit?” saya jawab aja sekenanya “mungkin habis gajian trus gajiannya abis pak!” lah… bapaknya ketawa girang banget, heran… lucunya dimana?

sepanjang perjalanan, bapaknya ceramah… baik si, intinya tentang esensi hidup dan kehidupan. si bapak bilang “kalo orang getol banget kerja cari duit, jungkir balik siang malem sampe kepala jadi kaki, kaki jadi kepala, tapi pas adzan dia ga langsung wudhu trus sholat, udah jelas kan, tuhan dia apa? ya ntar di akhirat ya dia bakal dikumpulin tuh ama yg dia kejar2 di dunia” jreeennggg… rasanya makjleb! saya manggut2 aja dengerin bapaknya ngomong. yang ga kalah wow sama juragan konveksi tadi adalah… ternyata si bapak asli Betawi. rumahnya yg di Jatinegara di kontrakin. dia punya kios di pasar induk, jualan bawang. di cibinong dia punya rumah sendiri + kontrakan. angkot yang dia pake untuk angkut penumpang punya dia sendiri. 

pas ditanya kenapa milih narik angkot, bapaknya santai menjawab “emang ngapah? pan halal neng, saya juga jadi tenang kasi nafkah anak istri saya di rumah” duh… 

si bapaknya maksimal narik 3 rit. kalo ga narik, beliau di rumah aja atau ikut kajian. trus kan jadi kepo kan sama cara beliau memandang dunia, jadi saya tanya “pak, menurut bapak, kenapa muslim di kota sebelah ga bulat mendukung 1 suara? kan mereka udh diajarin ngaji dr kecil…” mau tau jawabnya apa? “neng, kalo cuma ngaji mah…. banyak yang bisa. masalahnya, ntu ayat abis dia ngaji, dikaji ape kagak? pengajian emang bejibun dimane mane, yg  ga ada mah pengkajian  ilmu nye! jadi neng yee… baek baek jadi orang. jilbab udah lebar, udh bagus pake baju panjang gitu, kudunya mah… ramah juga. jangan jutek kaya mba2 pake jilbab yg onoh. kite samperin dienye mundur, bilang kek kalo ga mau naik, jgn manyun aja tu bibir” (serius ini bapaknya ngomong ini)


ah…

dunia masih dihuni orang2 baik ternyata.kalo ketemu orang kaya gitu kan kesel… kenapa kita belum bisa kaya gitu. 

si mas2 juragan konveksi udh nolongin orang2 dekat dia biar ttp ngebul dapurnya dgn cara bagi2 jatah jahutan baju. si bapak sopir angkot juga greget dgn kesedehanaannya (habis ngobrol sm bapak itu, jadi pengen bikin riset kecil2an  tentang nilai2 keislaman yg ada di kearifan lokal macam2 suku di Indonesia, hush… jangan diketawain

makasi Ya Allah untuk remindernya lewat dua orang ini.


yuk, sama2 memperbaiki diri😊

A (Bitter Sweet) Cup of Tiramisu

ia cantik. tampilannya elegan dan manis. dalam sekali sendok, kelembutannya seakan sudah terasa di lidah. siapa sangka, ia menyimpan selapis cake pahit, khas rasa kopi.

pun hidup, terlihat indah berpoles tawa dan bahagia. siapa yang tahu selapis getir dan airmata yang tersembunyi. berkamuflase dalam binar mata yang terlihat bahagia.
layaknya tiramisu, dimana selapis cake itu hanya bisa dirasakan lidah pemiliknya, pun hidup ini, hanya kita dan Sang Pemilik Kehidupan lah yang mengetahui cerita kebenarannya.
kecantikan tiramisu bisa dilihat siapa saja. tapi pahitnya, hanya sedikit yang tahu.

kebaikan yg dikerjakan dalam hidup ini seyogyanya tersebar. sedangkan luka dan getir… hanya Allah lah sebaik-baik tempat mengadu

*short note after long walk with a friend, a family***

TNB – BOO, 25 Agt 2016

Mimpi Sederhana

Hi!

Udah lama banget aku absen dari dunia blog ini. Selesaikan kuliah sambil cari kerja yang cocok plus cari tempat tinggal yang nyaman itu sesuatu banget ya… Cape lahir batin. Alhamdulillah, sekarang kuliah aja yang belum selesai, doakan semoga cepat kelar dengan nilai yang cetar dan ilmunya bisa bermanfaat untuk orang banyak. Amin…

I’m a teacher. Ya… saya adalah seorang guru.
Yang perlu kamu tau adalah, jadi guru (di sekolah) itu rempong pake banget. Printilan aka admninistrasi mengajar yang diwajibkan sama Dinas itu…. sangat merempongkan. Jadi, kalo guru kelasmu jarang masuk dan cuma kasih tugas, harap maklum ya…. (Tapi bukan berarti aku mendukung beliau-beliau untuk mangkir dari kelas demi menyelesaikan printilan itu ya… kalo yang begitu juga…. aku ga setuju banget).

So, saya (bukan) guru di sekolah. Apalah aku… cuma guru bimbel yang kalo ngajar nuruti kemauan anaknya mau belajar tema apa, topik apa. Ngajarnya sesuai kebutuhan murid. Butuhnya penjelasan ekstra ya kita kasih… butuh dibantu ngerjain tugas ya hayuk… butuh didengerin curhatnya tentang si mamang tukang cilor yang ga ngeladenin dia padahal dia datang duluan juga iya…

Seneng si denger cerita mereka yang macem-macem. 1 hari bisa ada 5 cerita berbeda dari 5 anak. (Anakku banyak ya…, hehe)

Nah, beberapa hari yang lalu, yang jadi muridku adalah siswa SMP kelas 8, sebut aja namanya Caca. Pertama datang udah bikin heboh dengan kelakuannya yang rada slebor khas tipe-tipe anak pembelajar kinestetik (hayooo… ada yang bisa nyebutin ga ciri-ciri anak dengan gaya belajar kinestetik?)

Konsentrasi dia ga bisa bertahan lama, harus banyak selingannya biar dia tetap mau buka buku dan jawab soal. Jadi, kita belajarnya diselingi cerita-cerita dia di sekolah tadi, lengkap dengan gerakan-gerakan dia yang ekspresif banget.

Tiba-tiba suasana hening karena 1 baris kalimat Caca yang bikin temannya melongo. Heningnya ga lama, habis itu Caca dapat gaya tertawa jahat dari temannya. Hahahahaha….

Apa pasal?
Rupanya karena Caca baru aja menyatakan mimpi besarnya. Mau tau? Caca bilang gini ‘Kak, aku pengen cepet jadi orang dewasa biar bisa nabung di bank trus bisa punya kartu ATM sendiri. jadi kalo jajan trus kehabisan dut bisa langsung mampir ATM’

Sederhana banget. Jaman aku SMP bahkan ga punya keinginan macam itu.

Ah Caca…, aku serasa ditampar dengan kalimatmu.
Gimana mau mewujudkan mimpi, sementara kadang beberapa dari kita ga paham apa yang kita inginkan, kita mimpikan, kita cita-citakan.
Dari  baris kalimat sederhana itu aku belajar bahwa mimpi itu ga perlu besar. ga perlu wah. mimpi sederhana yang terwujud akan sangat membahagiakan.

jadi, mulailah mewujudkan mimpi-mimpi sederhanamu, kamu akan terpacu untuk mewujudkan mimpi-mimpimu yang lebih besar

Jangan lupakan mimpi besar kita. Al Jannah Al Ma’wa. Aammiinnn….

Bogor, Agt 2016
YZ