Keep Your Head Down

~

one day, pas lagi ada meeting bulanan di daerah Jalan Baru Bogor dan mau balik ke ‘tempat asal’ di daerah Bogor Tengah. dari sebelum sampe JB (jalan baru) udh mikir mau naik apa ke Kota, secara jalanannya macetosss dan emang masih awam sama rute angkot kota hujan ini. tapi akhirnya si ga jadi mumet, soalnya ketemu teman yg juga mau ke arah yg sama di JB. jadilah kita memutuskan naik jasa angkutan onlen (selain buta arah, kita juga fakir diskonan – sesuatu yg ga mugkin didapat kalo baik angkot- hahaa…)

dan… ngobrol lah kita sama driver nya yg ramah dan rendah hati. gimana ga rendah hati?? kita dibikinin tercengang dengan fakta bahwa driver kita ni sebenernya adalah….. Ranger Merah!!! engga ding 😄. Driver kita ternyata bos konveksi yg seminggu bisa selesaikan pesanan 9000 potong kaos. sadis ga tuh? katanya si, dia cm bantu ayahnya mengembangkan usaha yg udh dirintis… and guess what??? umurnya baru 25 tahun!! nah… sampe sini pasti banyak yg ter wow-wow sendiri. iya kaaaannn???

~

di lain waktu, saya naik angkot dr Cibinong – Simpang Depok. saya duduk di muka, duduk di samping pak sopir yang sedang, mengendarai angkot supaya baik jalannya. si bapak mulai obrolan dengan “neng, kenapa si dari td saya liat orang-orang mukanya pada asem semua? katanya baru pada gajian??? bukannya seneng lagi banyak duit?” saya jawab aja sekenanya “mungkin habis gajian trus gajiannya abis pak!” lah… bapaknya ketawa girang banget, heran… lucunya dimana?

sepanjang perjalanan, bapaknya ceramah… baik si, intinya tentang esensi hidup dan kehidupan. si bapak bilang “kalo orang getol banget kerja cari duit, jungkir balik siang malem sampe kepala jadi kaki, kaki jadi kepala, tapi pas adzan dia ga langsung wudhu trus sholat, udah jelas kan, tuhan dia apa? ya ntar di akhirat ya dia bakal dikumpulin tuh ama yg dia kejar2 di dunia” jreeennggg… rasanya makjleb! saya manggut2 aja dengerin bapaknya ngomong. yang ga kalah wow sama juragan konveksi tadi adalah… ternyata si bapak asli Betawi. rumahnya yg di Jatinegara di kontrakin. dia punya kios di pasar induk, jualan bawang. di cibinong dia punya rumah sendiri + kontrakan. angkot yang dia pake untuk angkut penumpang punya dia sendiri. 

pas ditanya kenapa milih narik angkot, bapaknya santai menjawab “emang ngapah? pan halal neng, saya juga jadi tenang kasi nafkah anak istri saya di rumah” duh… 

si bapaknya maksimal narik 3 rit. kalo ga narik, beliau di rumah aja atau ikut kajian. trus kan jadi kepo kan sama cara beliau memandang dunia, jadi saya tanya “pak, menurut bapak, kenapa muslim di kota sebelah ga bulat mendukung 1 suara? kan mereka udh diajarin ngaji dr kecil…” mau tau jawabnya apa? “neng, kalo cuma ngaji mah…. banyak yang bisa. masalahnya, ntu ayat abis dia ngaji, dikaji ape kagak? pengajian emang bejibun dimane mane, yg  ga ada mah pengkajian  ilmu nye! jadi neng yee… baek baek jadi orang. jilbab udah lebar, udh bagus pake baju panjang gitu, kudunya mah… ramah juga. jangan jutek kaya mba2 pake jilbab yg onoh. kite samperin dienye mundur, bilang kek kalo ga mau naik, jgn manyun aja tu bibir” (serius ini bapaknya ngomong ini)


ah…

dunia masih dihuni orang2 baik ternyata.kalo ketemu orang kaya gitu kan kesel… kenapa kita belum bisa kaya gitu. 

si mas2 juragan konveksi udh nolongin orang2 dekat dia biar ttp ngebul dapurnya dgn cara bagi2 jatah jahutan baju. si bapak sopir angkot juga greget dgn kesedehanaannya (habis ngobrol sm bapak itu, jadi pengen bikin riset kecil2an  tentang nilai2 keislaman yg ada di kearifan lokal macam2 suku di Indonesia, hush… jangan diketawain

makasi Ya Allah untuk remindernya lewat dua orang ini.


yuk, sama2 memperbaiki diri😊

Another Sunday Morning

ini kisah minggu pagi para lajang. kumpul2, cerita2, do some random things.

pagi ini kita nyambangi kampus tertua di negeri ini. si kampus yang punya bikun aka bis kuning. kampus yang jaket almamaternya warna kuning.

guide kita jalan2 di kampus adl lulusan FMIPA UI. rencananya si jogging tipis2, tapi apa daya… dua teman yg ikut sepertinya blm bisa lari jauh2, katanya keberatan beban, haha… aku si masi 45 kg jadi enteng aja lari2 kecil. heheh…

so…

jadi mahasiswa  UI mungkin mimpi yang agak jauh yaaa buatku. secara… sekolahnya di pesantren. makanan sehari2 nya kitab2 bahasa Arab klasik kontemporer. cemilannya buku Tarikh Adab Islam (Sejarah Sastra Islam), Ushul Fiqh, Mustholah Hadits, dan yang sejenis. pelajaran2 ‘umum’ juga ada, tapi porsinya tetep banyakan yg disebut di atas tadi.

bisa saja kesukaan nonton film scifi meracuni otak. sampe skrg masih interested, amazed banget sama cabang ilmu biomolekuler. duh…

nah… trus kmrn dibawa jalan lewat FKM (F. Kesehatan Masyarakat), FT, FIB, F Ilkom (Ilmu Komputer). agak sedikit apa ya… antara down sama pengen gitu lewat gedung2 itu. terberait pertanyaan ‘kalo dulu ga nyantri, skrg aku jadi apa? ada dimana?’

tapi tenang aja… aku bersyukur dengan jalan yang Allah tentukan sekarang.

dengan menghabiskan bbrp tahun di pesantren dan tahun2 berikutnya dengan inspirasi luar biasa yang didapat di sana insya Allah sekarang terus berproses menuju kebaikan.

terus memantapkan hati dengan لا إله إلا الله

meyakinkan diri dengan لا حول ولا قوة إلا بالله

tanpa bermaksud mengecilkan peran teman2 yg belum pernah merasakan hidup di pesantren, kesempatan berbuat baik dan menjadi baik itu selalu ada…tinggal kitanya, mau memanfaatkan apa engga

oia…

dan yang paling penting adalah bagaimana ilmu yang sudah didapat bermanfaat untuk orang banyak

fotonya ga representatif yaaa? heheh

Piknik

aku pernah punya sahabat pena. bertukar kabar lewat surat. berbagi cerita lewat tulisan.

suka menyisihkan uang jajan untuk beli kertas surat yang unyu, wangi dan cantik.

jaman masih jadi santri, di lemariku ada tumpukan surat dari ibu. kalo lagi kangen, suratnya dibaca satu-satu sambil ngebayangin suara ibu.

pernah ada masa-masa bertukar ‘sms’ via sobekan kertas yg dilempar sama teman sebangku. isinya ‘no. 13 apa?’ (haha… itu mah minta contekan ya?)

intinya, masa-masa sebelum ada hp menurutku nostalgic.

kalo janjian ni, udah dipastiin jauh-jauh hari sebelumnya. ketemu dimana, jam berapa trus siapa aja yang mau dateng. pas hari H, langsung ke TKP. pas udah kumpul, ngobrol ga habis, padahal udah sering ketemu juga.
belakangan, suka jenuh sama si smartphone

mampir fb, isinya random. semua ada, kaya toserba.

buka whatsapp (di notif ada tulisan 200+ chat belum terbaca), taunya di WAG lagi rame2 ga jelas. ada yg baper, berantem sampe trivia facts.

padahal, siapalah penghuni sosmed itu?

kan ga lucu kalo jenuh karena ada smartphone?

etapi, pake smartphone ada enaknya juga.

kaya nulis skrg ni, bisa lsg ke app nya. ga payah nyalain komputer n cari sambungan internet.

bikin laporan jg bisa dari hp.

ngerjain soal latihan juga bisa dari hp.

pesen angkutan online, browsing tiket murah, pesen makanan bisa dari hp.

jadi… masalahnya di hp atau sosmed?

hm… kebanyakan socmed jadi jenuh. iya ga si?

piknik aja yuk… naik kereta gantung melintasi pegunungan bersalju trus turunnya ditungguin sama oom Gong Yoo😆

jadi… stop socmed aja ya

Lost in Sabang

terlalu banyak yang mau ditulis, jadinya bingung, baru nulis 2 baris terus dihapus, nulis lagi sebaris, dihapus, gitu aja terus. tapi.. jelang weekend gini kayanya flashback acara jalan-jalan seru kali ya…

suatu hari di pulau yang berada di ujung barat negeri ini, pulang Weh a.k.a Sabang. untuk pendatang seperti saya, harus saya akui kalo pulau ini tuh cantiiiikkk banget. pulaunya si ga terlalu luas, orang kalo mau keliling pulau pake motor cuma butuh waktu 4 jam aja. kemana pun kita memandang, yang keliatan tuh laut yang bening, kedai mie aceh, kedai kopi (kayanya dua jenis kedai ini tu wajib ada di Aceh) dan kombinasi pantai plus pohon pinus. ditambah lagi aroma khas laut yang… segar…. 😉

nah, ceritanya dimulai pas idul adha taun 2009 kalo ga salah. waktu itu saya ngajar di satu-satunya sekolah berasrama yang ada di pulau ini. berhubung perayaan idul adha untuk masyarakat aceh tu dimulai beberapa hari sebelumnya (istilahnya meugang) jadi anak-anak yang di asrama kita kasi izin pulang untuk kumpul2 bareng keluarga di rumah. sisanya di asrama siapa? ya… orang-orang macam kita ini, perantauan tanpa sanak saudara di pulau terpencil ini. singkat cerita, kayanya itu idul adha paling engga banget yang pernah dirasakan, gimana engga? pagi idul adha tu hujan deras sekali, udah gitu ga ada makanan pula, ya sudah, kelam dan lapar pastinya. daripada bengong, akhirnya saya dan teman sekamar saya, sebut aja namanya Ana, memutuskan untuk jalan keliling pulau. dibilang keliling pulau si sebenernya ga spesyel2 banget, soalnya itu emang hobi kita tiap sore. tapi kali ini kta mau nyobain lewat jalan yang belum pernah kita lewatin sebelumnya.

dan, dengan mio biru pun kita melaju. berdua. lewat kampung2. lewat pantai. mampir beli rujak buah (yang bumbunya kebanyakan kacang).  dan akhirnya… kita nyasar sodara-sodara. coba, di pulau yang ga lebih luas dari jakarta, kita bisa nyasar!!! engga banget kan? jadi kita tu masuk hutan and it is a dead end!!! apa yang salah? perasaan kita ikutin papan petunjuk yang mengarahkan kita ke pelabuhan (harusnya si gitu). thanks God, di ujung jalan itu kita ketemu abang2 yang mau pulang habis ngumpulin kayu, dia bilang, harusnya kita belok di pas ada belokan, bukannya lurus aja. masalahnya, saya aja ga inget ada belokan apa engga, kayanya dari tadi juga kita jalan lurus-lurus aja.

ya sudahlah, daripada nyasar lagi, kita ikuti saja petuah dari beliau. putar arah, kembali ke jalanan yang kita kenal, tetap ke pelabuhan lewat jalan umu yang biasa dipake orang, bukan jalan setapak yang di peta ga keliatan (SAbang aja sering ga keliatan di peta, apalagi jalanannya :D)

finally, mie aceh di pelabuhan jadi pengobat lapar akut kita setelah dengan sukarela menyasarkan diri di pulau yang ga lebih besar dari ibukota negara ini 😉

pantai Iboih yang cantiikkk

pantai Iboih yang cantiikkk

sunset Sabang Fair